free hit counter

Ekspor dan Neraca Perdagangan

Senin, 08/10/2012

Oleh: Prof.Firmanzah.,PhD

Staf Khusus Presiden Bidang Ekonomi dan Pembangunan

Biro Pusat Statistik (BPS) menyatakan neraca perdagangan Agustus 2012 mencatat surplus sebesar US$ 248,5 juta. Dimana ekspor pada bulan tersebut tercatat US$ 14,12 miliar dan impor sebesar US$ 13,87 miliar. Catatan surplus Agustus 2012 mengakhiri defisit perdagangan kita selama tiga bulan berturut-turut. Surplus bulan Agustus karena penurunan impor sebesar 15,21% dibandingkan Juli 2012. Kontributor terbesar impor untuk memenuhi kebutuhan barang modal akibat investasi yang meningkat dimana impor mesin dan peralatan mekanik dengan nilai US$ 18,81 miliar dan peralatan listrik US$ 12,65 miliar.

Surplus perdagangan Januari-Agustus 2012 tercatat sebesar US$ 496,7 juta. Pemerintah berupaya untuk terus meningkatkan surplus perdagangan di tengah pelemahan ekonomi global akibat sejumlah krisis. Kondisi serupa yang terjadi di sejumlah kawasan juga membuat tidak hanya harga komoditas menurun tetapi juga melemahkan volume permintaan. Dua tekanan dai sisi harga dan volume ekspor di saat kebutuhan barang modal dan bahan baku penolong membuat defisit perdagangan Mei-Juli 2012 terjadi. 

Negara utama tujuan ekspor Indonesia pada Agustus 2012 adalah ke ASEAN dengan nilai US$ 21,35 miliar, China US$ 13,37 miliar, Jepang US$ 12,57 miliar, Uni Eropa US$ 12,09 miliar dan Amerika Serikat US$ 9,9 miliar. Ekspor sektor industri mendominasi 60,34% dari total nilai ekspor pada Agustus 2012. Secara akumulatif Januari-Agustus 2012 nilai ekspor Indonesia tercatat US$ 127,17 miliar. Nilai ini secara YoY total nilai ekspor nasional melemah sebesar 5,58% dibandingkan perdiode yang sama tahun lalu.Next

BERITA TERKAIT